Seorang Pakcik Telah Menjumpai Seorang Anak Kecil dan Menjaganya. Namun Kemudian Datang Sepasang Suami Isteri Membawak Lari Anak Dan Harta Pakcik Tersebut!!

Sharing is caring!

Suatu hari, datuk yang suka mencampuri urusan orang lain ini, bertemu dengan seorang kanak-kanak jalanan. Kejadian ini pun perlahan-lahan terjadi. Awalnya hanyalah sebuah anak jalanan biasa, namun kemudian merubah seluruh hidup datuk Zhou.

Datuk Zhou hidup dengan sangat sederhana. Ia tinggal di sebuah rumah kecil bekas peninggalan kedua ibu bapanya. Kerana hidup dan tampangnya yang pas-pasan, datuk Zhou hidup sendirian, ia tidak mempunyai keluarga. Yang paling menonjol dari datuk Zhou adalah sifatnya yang suka mencampuri urusan orang lain.

Suatu kali, ada sepasang suami isteri yang sedang bertengkar di depan umum. Di tengah keramaian, tidak ada satu orang pun yang memperdulikan mereka. Namun datuk Zhou tidak tahan melihat hal ini, ia pun langsung datang dan berusaha melerai mereka berdua. Tak disangka, sepasang suami isteri ini malah memukul datuk Zhou, sehingga menimbulkan bekas luka di muka datuk Zhou. Hal ini pun menjadi perbincangan di desa hingga setengah tahun.

Di suatu pagi, datuk Zhou menjalani rutinitasnya seperti biasa. Sambil mengayuh basikal tuanya, ia siap berangkat kerja. Dalam perjalanan, ia melihat ada anak kecil berumur 10 tahun sedang tidur di kaki lima. Muka anak kecil tersebut sangat jorok, ditambah adanya bekas air mata di wajahnya. Melihat hal tersebut, datuk Zhou menggelengkan kepalanya, lalu pergi meninggalkan tempat itu. Sampai sore hari, ketika datuk Zhou pulang kerja, dia melihat lagi anak kecil tersebut di tempat yang sama.Anak kecil tersebut sekarang sedang berlutut di samping jalan, meminta wang pada setiap orang yang lewat. Walaupun datuk Zhou juga miskin, tetapi kerana sifatnya yang suka mencampuri urusan orang lain, datuk Zhou pun menghampiri anak tersebut dan berkata, “kalau kamu tidak masalah dengan kemiskinanku, ikutlah bersamaku. Sekurang-kurangnya aku masih ada nasi yang boleh dimakan setiap hari, tidak akan membuatmu lapar. ”

Anak kecil ini memandang datuk Zhou selama beberapa saat, lalu sambil mengintip-ngintip sekitarnya, akhirnya ia bangun dan mengikuti datuk Zhou. Sesampainya di rumah, datuk Zhou memberi minum anak ini, membantu memandikannya, dan memberikannya pakaian. Kanak-kanak ini mempunyai tampang anak yang baik, di samping matanya juga ada tai lalat keberuntungan. Anak ini adalah pengertian, setiap paginya ia membantu datuk Zhou mencuci baju, memasak nasi dan membersihkan rumah. Kabar ini pun beredar di sekitar kampung dan menjadi buah bibir banyak orang. Beberapa jiran yang baik pun menasihati datuk Zhou untuk mengusir kanak-kanak tersebut keluar. Mereka mengatakan bahawa anak jalanan biasa punya hati yang sangat liar, boleh membawa bencana kedepannya. Namun datuk Zhou tidak menghiraukan semua ini, yang ia tahu hanyalah ia semakin menyukai kanak-kanak kecil ini.

Satu bulan pun berlalu, hari itu tiba-tiba ada sepasang suami isteri yang datang ke rumah datuk Zhou. Mereka datang sambil marah-marah, “hai kamu orang tua miskin, berani-beraninya mencuri anak kami !.” Datuk Zhou pun bertanya pada anak kecil ini, “apakah mereka orang tua mu?”.Dengan ketakutan, anak kecil ini menjawab, “yaa .. bu .. bukan.”

Datuk Zhou bertanya kembali kepada sepasang suami isteri ini, “atas dasar apa kalian mengatakan bahawa kalian ibu bapanya? Kalau kalian bisa memberikan bukti, tentu akan melepaskannya untuk kalian. Jika tidak, lebih baik kamu pergi saja.”

Sepasang suami isteri semakin kesal dan berkata, “walaupun dia bukan anak kandung kami, namun dulu kami-lah yang memungut dia di jalanan. Kami menolongnya, membesarkannya selama 10 tahun. 10 tahun ini kami sudah menghabiskan wang yang tidak sedikit, sekarang dia menjadi pengemis adalah cara dia untuk membalas budi pada kami. Dan kamu malah membawanya pulang ke rumah mu. Di dunia ini mana ada yang percuma! ”

Datuk Zhou kembali bertanya pada anak kecil ini, apakah perkataan kedua orang tersebut benar atau tidak, anak kecil tersebut pun menganggukkan kepalanya. Ternyata masih ada orang seperti ini di dunia!Datuk Zhou sangat marah dan bertanya kepada mereka, apa yang mereka mahu agar boleh melepaskan anak kecil ini. Sepasang suami isteri berkata sambil tertawa, “melepaskan kanak-kanak ini, kami tentu saja rela. Tapi kamu harus memberi kami 10 juta!”

10 juta ?! Datuk Zhou sendiri sudah hidup sangat pas-pasan. Setelah menyemak kesemua wang simpanannya, Datuk Zhou hanya punya 20 juta. Ini adalah seluruh harta yang datuk Zhou punya. Dan sekarang mereka meminta setengah darinya. Datuk Zhou pun menuju ke bank untuk mengambil wang 10 juta, dan memberikannya kepada suami isteri tersebut. Suami isteri tersebut saling pandang memandang, tidak ada yang mahu mengambil wang itu. Datuk Zhou mengerti maksud mereka, mereka ingin harga yang lebih tinggi lagi! Ia menghela napas, melihat anak kecil yang begitu kasihan itu, dan menarik sisa wangnya, 10 juta lagi. Terakhir, suami isteri ini mengambil wang 13 juta.

Melihat suami isteri berjalan menjauh, anak kecil ini langsung berlutut di hadapan datuk Zhou dan berkata, “pa, sekarang kamu adalah papa ku.”

“Bangunlah anakku”, sambung datuk Zhou dengan bahagia.

Dua bulan berlalu, kejadian yang tragis pun menimpa datuk Zhou. Wang 7 juta yang datuk Zhou simpan dalam peti menghilang. Anak kecil tersebut pun kabur dari rumah datuk Zhou. Kejadian ini kembali menjadi buah bibir banyak orang. Ada yang mengatakan bahawa datuk Zhou sangat kasihan, tapi ada juga yang mengatakan bahawa ia sudah sepantasnya, sebab datuk Zhou terlalu suka mencampuri urusan orang lain. Tidak peduli apa yang dikatakan orang, datuk Zhou pura-pura tidak mendengar. Setiap hari ia mencari bayangan kanak-kanak tersebut.

16 tahun pun berlalu, datuk Zhou kini sudah berumur 70 tahun lebih.Keadaan tubuhnya semakin hari semakin memburuk. Suatu hari, ketika menjemur baju, ia tiba-tiba pengsan. Pada masa sedarkan diri, ia sudah dilarikan ke rumah sakit oleh jirannya. Doktor mengatakan bahawa ada tumor ganas yang tumbuh di otaknya. Namun kerana umurnya sudah sangat tua, tidak membolehkan datuk Zhou untuk menjalankan operasi. Ia hanya boleh memakan ubat-ubatan untuk menjaga kondisi tubuhnya, dan rehat dengan baik di rumah. Terakhir, doktor memberikannya ubat, dan menyuruhnya ke farmasi untuk menembusi ubat-ubatan tersebut. Namun kerana datuk Zhou tidak mempunyai wang lagi, ia pun langsung berjalan pulang ke rumah, sambil berkata dalam hati, makan ubat juga pasti mati.

Di dalam hati datuk Zhou, ia hanya menunggu hari kematiannya tiba. Tak berapa lama selepas itu, sebuah kereta mewah berhenti depan rumahnya.Seorang pemuda berpakaian sangat rapi dengan isterinya turun dari kereta tersebut. Pemuda tersebut memanggil datuk Zhou, “Pa …”

Datuk Zhou sangat terkejut, dan memandang pemuda tersebut cukup lama. Ia kemudian mengenali muka pemuda tersebut, dan juga tai lalat di samping matanya. Datuk Zhou pun terus menangis di tempat. Pemuda tersebut berlutut di depan datuk Zhou, sambil menangis ia berkata, “pa, masa dulu aku benar-benar ingin menjadi anakmu, hidup bersama denganmu, namun ibu bapa tiri ku yang mengambil wang dari mu itu, diam-diam mencari ku lagi. Mereka memaksa ku untuk mencuri semua wangmu dan pergi bersama mereka, jika tidak mereka mengancam untuk membakar rumah mu. aku takut kamu kenapa-kenapa, jadi … aku pun kabur dari rumah, menuruti permintaan mereka. aku sangat ingat dengan kamu kembali, namun aku takut kamu tidak akan percaya padaku lagi. Pa, maafkan aku! ”

Datuk Zhou pun memeluk pemuda tersebut, “aku tahu, kamu pasti anak yang baik.” Pemuda tersebut dan isterinya akhirnya menjaga datuk Zhou dengan baik. Mereka membawa datuk Zhou ke rumahnya. Dan memanggil doktor terbaik untuk merawat datuk Zhou.

 

sumber: happy

Edited : facebook.com/kisahbenar.co

Sharing is caring!